serve all & take nothing

There’s No Begining But This Is The End

Posted on: November 29, 2008

Langit malam ini muram, sejak sore tadi mendung membayangi wajah kota Denpasar yang biasanya cerah di bawah sinar bulan. Ade bergelung di bawah selimut, sambil sesekali memainkan handphone yang tergeletak di sampingnya. Dengan wajah bimbang ia mengambil namun kemudian meletakkannya kembali.

“Telp…?? nggak..?? telp..?? nggak..??” ia membatin. “Kenapa perasaanku ga enak begini sih..?” keluhnya sendiri.

Sejak siang tadi ade memang terlihat aneh, seperti orang linglung dan bimbang. Jantungnya  berdetak tidak normal seolah darah di paksa oleh tubuhnya untuk mengalir lebih cepat ke jantung.

“Susul ke bandara ato nggak..?? Duh..ga nyaman banget sih..” gerutu ade sambil bangun dari tidurnya, ia menyingkirkan selimut yang sejak tadi setia menghangatkan tubuhnya. Rupanya ada pergulatan hebat dalam hatinya, yang membuat dirinya menjadi bimbang memikirkan dan meyakinkan diri bahwa apa yang ia akan lakukan dan apa yang ia rasakan saat ini adalah “salah besar”. Tapi rupanya keinginan mengalahkan kebimbangannya, keinginan untuk tahu, keinginan untuk mendengar, karena ia tahu dan sadar orang yang ada dalam pikirannya saat itu akan segera meninggalkan Indonesia.

Ia kembali mengambil handphone yang sedari tadi tergeletak manis di samping bantal, dengan cepat jemarinya menekan tuts-tuts huruf pada keypad “Dah siap-siap mo berangkat ya?” tulisnya, jemarinya menekan menu, sent and tit..tit..tit… di layar muncul “sending…….”

Lima menit berlalu ade menunggu, sepuluh menit ade mulai tak sabar dan gelisah, dan saat tiba-tiba handphone nya berbunyi, dengan sigap ia meraih handphone dan membaca tulisan yang tampil di layar “Sekarang dah mo berangkat” singkat, jelas dan padat, mirip judul karangan. Dengan agak bete ade ngedumel sendiri “Duh nih orang, ga niat balas apa ya? telp ga ya..??

Hati nuraninya sempat mengingatkannya untuk tidak melakukan itu, tapi keinginan dalam hati mengalahkan bisikan sang nurani, nada sambung sudah terdengar dan terdengar suara dari seberang sana menjawab “halo..” dengan tak sabar ade langsung memberondong dengan pertanyaan “jadi naik taksi?” “jadi, nih sekarang dah sampe di Sesetan” jawab sang empunya suara dengan kalem, duh..kalem?? cape deh..batin ade, “kirain diantar ma orang rumah” sambung ade, “ga..aku sendiri aja naik taksi” balas pemilik suara di seberang. “ooh..ya udah deh, met jalan aja yach..ati-ati di jalan” ade mengakhiri percakapan itu dengan jantung jumpalitan, antara senang, kesel, gemas, bete n sedih. Sebulan kenal, baru 2 kali ketemu, itupun pada saat ketemu yang kedua kali dia lupa dengan wajah ade (“gila ya..?? wajah gue aja dia bisa lupa, dasar laki-laki” batin ade saat itu) jadi selama ini mereka hanya komunikasi via sms.

Sebulan kenal ade selalu beranggapan bahwa mereka memiliki banyak perbedaan, bahkan tak jarang mereka sering adu argumen lewat sms, terutama soal memilih pasangan hidup. Ade pernah memberi saran, “kalo pengen cari pasangan jangan terlalu tinggi deh standarnya, mungkin yang pertama fisik, okelah..setiap orang mungkin yang pertama kali diliat fisik, tapi selain itu juga kan harus enak diajak ngobrol, nyambung, bisa ngertiin diri kita, n mau nerima kita apa adanya” Rupanya ade dan si empunya suara tadi punya persepsi yang beda, bahkan sempat sampai membuat ade sedikit bete.., “yaelah..masak dia mo cari calon istri mintanya yang kayak bu sukma??? yang bener aje, dia mungkin baru sekali ato dua kali doang ketemu ma bu sukma, kok dia udah bisa tau kalo bu sukma itu punya sifat sesuai dengan yang dia harapkan?? kan bukannya ga mungkin orang itu pada saat melaksanakan tugas n tanggung jawabnya bersikap baik, tapi dalem atinya sapa yang tau??? cape..deh…” ade ngedumel sendiri dalam hati.

Akhirnya ade hanya bisa menjawab “ya udah, aku doain semoga kamu bisa cepet dapat seperti yang kamu harapkan, n dapat yang terbaik deh buat kamu” balas ade tulus, tapi di luar dugaan sms balasan yang masuk membuat ade bete “aq g perlu doa, apalagi doa dari tempat kerja kamu, udah banyak orang yang ngasi doa ke aq” Gubrakk…”iih..kok ngomongnya gitu sih? ga ada hubungannya kali tempat kerja aku ma jodoh, ya udah kalo g mau doa” dan komunikasi itu berakhir sampai di situ.

Anggapan ade bahwa mereka ga cocok, n banyak perbedaan rupanya menjadi bumerang buat ade, tanpa sadar di detik-detik terakhir keberangkatannya ade jadi seperti cacing kepanasan, duuh..gusti..tobat deh, perasaan tidak tenang itu terus merayapi hati ade. Membuat ade lupa bahwa di hatinya sudah di tempati orang lain yang tidak boleh di sakiti.

Dua hari setelah keberangkatannya, pesan singkat masuk ke hp ade, isinya “aq udah kirim email waktu di Hongkong, sekarang aq dah di New York mo ke Ramada Hotel” membuat jantung ade kembali bersalto karena happy namun sedih. Terlebih ketika sms yang kedua masuk “tiap hari ntar aku kirimin email..tunggu aku 9 bulan lagi” Perut ade tiba-tiba mulas, seolah di cubit-cubit oleh perasaan tidak nyaman yang entah datang dari mana. Ade membatin “ya Tuhan apa yang harus aku lakukan? jangan biarkan setitik api di hatiku membara”

Ade menatap lembayung senja saat hatinya berkata “there’s no begining for me but this is the end” dan malam pun mengganti senja…….

3 Tanggapan to "There’s No Begining But This Is The End"

mbak nulis cerpen d blog ini dpt duit ga?btw bout cerpen ne hmm makanya De perasaan ga leh ditahan trus

Keren cerpennya….
Bisa buat santapan siang selagi istirahat..

salam kenal..
ini cerpen tapi bisa jadi ibrah loh..

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: